Over 10 years we helping companies reach their financial and branding goals. Onum is a values-driven SEO agency dedicated.

CONTACTS
News Indonesia

Google Menunda Penghentian Cookie Pihak Ketiga Chrome

Di tengah tantangan, Google menunda penghentian penggunaan cookie pihak ketiga di Chrome hingga tahun 2025, memberikan lebih banyak waktu transisi bagi situs web.

Sekarang, brands memiliki waktu tambahan untuk mempersiapkan dan mencari alternatif untuk cookie pihak ketiga. Namun, penundaan ini hanya bersifat sementara. Cookie pihak ketiga pada akhirnya akan dihapus – hanya saja bukan tahun ini.

Pengumuman tersebut diungkapkan dalam laporan triwulanan bersama tentang inisiatif Privacy Sandbox oleh Google dan Otoritas Persaingan dan Pasar (CMA) Inggris, menyusul tantangan yang persisten dalam menyelaraskan umpan balik dari pemangku kepentingan industri dan regulator.

Penghapusan Cookie Pihak Ketiga di Chrome Ditunda Hingga 2025

Google telah menyatakan bahwa mereka tidak akan melanjutkan penghapusan cookie pihak ketiga pada paruh kedua kuartal keempat tahun ini seperti yang awalnya direncanakan.

Sebagai gantinya, perusahaan teknologi tersebut bermaksud untuk memulai penghapusan cookie pihak ketiga di Chrome “awal tahun depan,” dengan asumsi kesepakatan dapat dicapai dengan CMA dan Kantor Komisioner Informasi (ICO) Inggris.

Periode Transisi dan Dampaknya

Pada bulan Januari, Chrome memulai pembatasan akses cookie pihak ketiga untuk 1% pengguna secara global. Rencananya, persentase ini akan secara bertahap meningkat hingga semua pengguna tercakup pada kuartal ketiga tahun 2024.

Namun, dengan penundaan terbaru, situs web dan layanan sekarang memiliki lebih banyak waktu untuk beralih dari ketergantungan pada cookie pihak ketiga melalui program “percobaan penghapusan” terbatas Google.

Percobaan ini memberikan perpanjangan sementara untuk akses cookie hingga 27 Desember 2024, khususnya untuk kasus penggunaan non-iklan yang dapat menunjukkan dampak langsung pada pengguna dan gangguan fungsional.

Meskipun percobaan ini bertujuan untuk memfasilitasi transisi, mereka datang dengan kriteria kelayakan yang ketat. Layanan terkait periklanan tidak memenuhi syarat, dan asal yang sesuai dengan domain terkait iklan yang dikenal akan dikecualikan.

Dampak bagi Penerbit dan Pengiklan

Penundaan yang berkelanjutan menegaskan potensi gangguan yang dihadapi oleh penerbit digital dan pengiklan yang mengandalkan pelacakan cookie pihak ketiga.

Kelompok industri telah menyatakan kekhawatiran bahwa membatasi pelacakan lintas situs bisa mengarahkan situs web untuk mengadopsi praktik yang lebih tidak transparan dan invasif terhadap privasi.

Sebaliknya, para pembela privasi melihat penghapusan ini sebagai sesuatu yang penting dalam membatasi pemprofilan pengguna secara sembunyi-sembunyi di seluruh web.

Dengan penundaan terbaru ini, semua pemangku kepentingan memiliki waktu tambahan untuk mempersiapkan diri menghadapi hilangnya cookie pihak ketiga secara keseluruhan dan untuk memeluk Privacy Sandbox APIs yang diusulkan oleh Google sebagai penggantinya.

Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut atau memerlukan bantuan lebih lanjut, silakan mengubungi kami di sini. Kami dengan senang hati akan membantu Anda.